Jakarta, CNBC Indonesia РChevron mengakuisisi perusahaan minyak Hess Corporation dengan nilai US$ 53 miliar atau sekitar Rp 850 triliun. Hal ini setelah para pemegang saham Hess menyetujui aksi korporasi yang sempat tertunda tersebut. 

Akuisisi tersebut akan mengisi cadangan minyak dan gas Chevron dan memberikan jalan baru untuk pertumbuhan produksi, di luar operasi mereka yang ada di AS dan Asia Tengah, kata Allen Good, seorang analis di perusahaan investasi Morningstar, dikutip dari Reuters, Rabu, (29/5/2024).

Pemegang saham Hess akan memiliki hampir 15% saham Chevron yang jauh lebih besar dan mendapatkan akses terhadap dividennya, yang empat kali lebih besar dibandingkan dividen Hess.

Penandatanganan pemegang saham ini juga memperkuat peran perusahaan dalam setiap negosiasi dengan Exxon. Meskipun Exxon telah menyatakan tidak tertarik untuk menawar Hess secara keseluruhan, Exxon tidak mengesampingkan potensi penawaran untuk aset Hess di Guyana.

“Ada baiknya Chevron mengatasi rintangan ini mengingat kegaduhan atas ketidakpastian arbitrase Guyana. Namun, menurut saya hal itu tidak akan mempengaruhi hasil klaim Exxon,” ungkap Good.

Chevron mengantisipasi proses regulasi FTC menuju penyelesaiannya dalam beberapa minggu mendatang, kata seorang juru bicara.

“Kami yakin posisi kami mengenai hak memesan efek terlebih dahulu (rights issue) akan ditegaskan dalam arbitrase,” kata perusahaan itu.

Exxon mengoperasikan seluruh produksi di Guyana dengan 45% saham di Blok raksasa Stabroek. CNOOC memiliki 25% lagi dari usaha patungan tersebut. Keduanya mengklaim hak penolakan pertama atas penjualan 30% saham Hess.

Perusahaan proxy Layanan Pemegang Saham Institusional telah merekomendasikan suara pemegang saham untuk abstain dan mendesak Hess untuk menawarkan insentif kepada pemegang saham karena penundaan kesepakatan.

Hess pun menghabiskan bulan lalu melobi pemegang saham besar untuk mendapatkan dukungan bagi merger. Dia secara pribadi telah mengunjungi atau menelepon lebih dari 30 perusahaan, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Tensi Iran-Israel Mereda, Harga Minyak Ambruk 3%


(mkh/mkh)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *