Jakarta, CNBC Indonesia – Harga nikel melonjak ke level tertinggi dalam hampir sembilan bulan setelah kerusuhan politik di Kaledonia Baru mengganggu produksi nikel di wilayah luar negeri Perancis yang memiliki cadangan mineral terbesar di dunia itu.

Melansir The Financial Times, kontrak berjangka untuk nikel, yang merupakan elemen penting dalam baterai kendaraan listrik dan pembuatan baja, melonjak hampir 7% di London Metal Exchange menjadi $21,150 per ton, sebelum turun kembali dan diperdagangkan 5% lebih tinggi.

Lonjakan harga pada hari Jumat bertepatan dengan dikeluarkannya laporan Badan Energi Internasional (International Energy Agency) yang memperkirakan tingginya permintaan nikel dan mineral lainnya di dunia.

Kenaikan harga nikel ini terjadi setelah protes pro-kemerdekaan di Kaledonia Baru, sekelompok pulau antara Fiji dan Australia, menyebabkan sedikitnya empat orang tewas. Presiden Perancis Emmanuel

Macron telah mengumumkan keadaan darurat di wilayah tersebut, yang menghasilkan sekitar 6% produksi nikel global.

“Kami telah melihat kerusuhan ini. . . Jika Kaledonia Baru mempunyai masalah yang berkelanjutan, maka hal ini akan membuat perbedaan,” kata Dan Smith, analis di Amalgamated Metal Trading, sebuah broker.

Dia menambahkan bahwa para pedagang pada umumnya merasa “suram” terhadap potensi harga nikel, yang berarti ada “ruang bagi masyarakat untuk terjebak” oleh kenaikan harga yang tiba-tiba.

Harga nikel telah turun sekitar 32% dari sekitar $31.000 pada awal tahun 2023 karena Indonesia, produsen terbesar, mengalami peningkatan pasokan dan melemahnya permintaan karena penjualan kendaraan listrik yang lebih lemah dari perkiraan.

“Konsensus besar” di antara para pedagang adalah bahwa pasar nikel “sangat kelebihan pasokan”, yang menyiratkan bahwa kenaikan saat ini tidak akan bertahan lama, kata Smith. “Permintaan nikel bagus [saat ini] tetapi pasokannya bahkan lebih kuat.”

Sementara itu, IEA pada hari Jumat memperingatkan bahwa penurunan tajam harga mineral penting pada tahun 2023 telah menciptakan “hambatan” bagi investasi dan bahwa “pasar yang memiliki pasokan yang baik saat ini mungkin bukan panduan yang baik untuk masa depan”. Nikel termasuk di antara mineral yang menghadapi “risiko geopolitik besar”, katanya.

“Keinginan dunia terhadap teknologi seperti panel surya, mobil listrik, dan baterai berkembang pesat. . . namun kita tidak dapat memenuhi kebutuhan tersebut tanpa pasokan mineral penting yang dapat diandalkan dan diperluas,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol.

Para pedagang lebih optimis terhadap prospek tembaga. Kekhawatiran akan potensi kelangkaan komoditas tersebut merupakan motivasi utama tawaran BHP untuk Anglo American.

Seiring dengan itu, harga aluminium dan tembaga keduanya meningkat lebih dari 1% pada hari Jumat.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Video: Tambang Nikel Dunia Ramai Tutup, Benarkah RI Ikut Terdampak?


(fsd/fsd)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *