Jakarta, CNBC Indonesia – Warren Buffett melalui perusahaannya Berkshire Hathaway mengurangi porsi kepemilikannya di saham Apple pada kuartal pertama 2024. Ia pun menyampaikan alasannya.

Dalam laporan pendapatan kuartal pertama yang dirilis hari Sabtu, (4/5/2024), Berkshire Hathaway melaporkan bahwa kepemilikan sahamnya di Apple bernilai $135,4 miliar, menyiratkan sekitar 790 juta saham. Itu menandai penurunan sekitar 13% saham. Namun, Apple masih menjadi perusahaan terbesar di Berkshire pada akhir kuartal ini.

Ini adalah kuartal kedua berturut-turut konglomerat yang berbasis di Omaha ini memangkas kepemilikan sahamnya di perusahaan pembuat iPhone tersebut. Berkshire menjual sekitar 10 juta saham Apple (hanya 1% dari sahamnya yang sangat besar) pada kuartal keempat.

Pengajuan ini, ketika memperhitungkan perubahan harga saham Apple, berarti Berkshire menjual sekitar 116 juta saham.
Buffett, ketika menjawab pertanyaan pemegang saham pada pertemuan tahunan Berkshire di Omaha, menyatakan bahwa penjualan tersebut adalah untuk alasan pajak menyusul keuntungan yang cukup besar.

Dia juga menyiratkan bahwa penjualan tersebut mungkin terkait dengan keinginannya untuk menghindari tagihan pajak yang lebih tinggi jika tarif naik untuk mendanai defisit fiskal AS yang membengkak.

“Saya tidak merasa terganggu sedikit pun untuk menulis cek itu dan saya benar-benar berharap dengan semua yang telah dilakukan Amerika untuk Anda semua, tidak akan mengganggu Anda jika kami melakukannya dan jika saya melakukannya pada tingkat 21% kali ini. tahun ini dan kami akan melakukannya dengan persentase yang sedikit lebih tinggi di kemudian hari, saya rasa Anda tidak akan keberatan dengan kenyataan bahwa kami menjual sedikit Apple tahun ini,” kata Buffett pada pertemuan tersebut.

Buffett menjadi penggemar berat Apple setelah salah satu manajer investasinya Ted Weschler atau Todd Combs meyakinkannya untuk membeli saham tersebut beberapa tahun lalu. Buffett bahkan menyebut raksasa teknologi ini sebagai bisnis terpenting kedua setelah kelompok perusahaan asuransi Berkshire.

Banyak yang berspekulasi bahwa ikon investasi berusia 93 tahun itu mengurangi saham favoritnya karena masalah penilaian. Saham Apple naik sebesar 48% pada tahun 2023 karena saham teknologi megacap memimpin reli pasar.

Pada puncaknya, Apple menggelembungkan portofolio ekuitas Berkshire dan menguasai 50% sahamnya. Saham tersebut diperdagangkan dengan pendapatan lebih dari 27 kali lipat.

Namun Buffett pada pertemuan tersebut terus memuji Apple, dengan mengatakan “sangat mungkin” bahwa Apple akan tetap menjadi perusahaan induk terbesar di Berkshire pada akhir tahun 2024.

Saham pembuat iPhone ini mendapat peningkatan harga saham besar dalam seminggu terakhir setelah perusahaan tersebut mengumumkan bahwa dewan direksi telah mengizinkan pembelian kembali saham senilai $110 miliar, yang merupakan pembelian kembali terbesar dalam sejarah perusahaan.

Namun, Apple mencatat penurunan penjualan secara keseluruhan dan penjualan iPhone. Sahamnya telah turun lebih dari 4% sepanjang tahun ini di tengah kekhawatiran tentang bagaimana hal tersebut akan menghidupkan kembali pertumbuhan. Namun, dengan penjualan tersebut, Berkshire masih menjadi pemegang saham terbesar Apple.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Wajib Tahu 1 Aturan Investasi Warren Buffett Biar Gak Miskin


(fsd/fsd)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *