Jakarta, CNBC Indonesia – Momen Bitcoin Halving yang ditunggu-tunggu investor hampir tiba. Peristiwa ini terjadi setiap empat tahun sekali.

Halving diperkirakan akan terjadi pada bulan April 2024, ketika penambangan akan turun menjadi 3.125 BTC. Pada Maret 2024, sekitar 19,65 juta bitcoin beredar, hanya menyisakan sekitar 1,35 juta yang bisa dilepaskan melalui penambangan.

Lantas, apa itu, tujuan, dan sejarah Bitcoin Halving? Berikut rangkumannya dikutip dari berbagai sumber.

Pengertian Bitcoin Halving

Bitcoin Halving adalah peristiwa ketika imbal hasil untuk menambang transaksi bitcoin dipotong setengahnya atau 50%. Sederhananya, Bitcoin Halving adalah saat imbalan bagi penambang bitcoin dipotong setengahnya.

Hal ini mengurangi kecepatan masuknya bitcoin baru ke pasar. Tujuannya yakni untuk menjaga nilai BTC & mengontrol jumlah BTC yang beredar.

Sejarah Bitcoin Halving

Berdasarkan data histori, Bitcoin Halving pertama kali terjadi pada 28 November 2012 dan naik hingga 9.800an% pada level tertinggi sepanjang masa pada tahun 2013.

Sedangkan pada Bitcoin Halving kedua yang terjadi pada 9 Juli 2016, BTC naik hingga 3.000% pada all-time-high di tahun 2017. Terakhir, Bitcoin Halving ketiga yang terjadi pada 11 Mei 2020, BTC naik hingga 700an% pada all-time-high di 2021.

Pada Halving yang pertama, hadiah untuk menambang sebuah blok dikurangi dari 50 menjadi 25 BTC. Kemudian pada Halving kedua, insentif yang diterima menjadi 12,5 BTC untuk setiap blok yang ditambang.

Halving ketiga, setiap blok baru yang ditambang hanya menghasilkan 6,25 BTC. Peristiwa Bitcoin Halving ini akan terus terjadi hingga kira-kira tahun 2140 ketika semua Bitcoin habis ditambang.

Seperti yang diketahui bahwa Bitcoin memiliki jumlah yang terbatas yakni hanya 21 juta, maka pasokan Bitcoin yang tersedia akan berkurang, yang meningkatkan nilai Bitcoin yang belum ditambang. Alhasil, terjadi peningkatan volatilitas Bitcoin setelah Halving sebab asetnya akan menjadi lebih menarik.

Efek Halving Bitcoin

Inflasi

Dilansir dari investopedia, salah satu konsep utama di balik pengurangan separuh imbalan adalah untuk mengatasi masalah inflasi. Inflasi adalah penurunan jumlah barang yang dapat dibeli dengan sejumlah mata uang tertentu pada saat tertentu. Di AS, inflasi diukur dengan berapa biaya untuk membeli sekeranjang barang.

Terdapat tingkat inflasi yang dapat diterima dan dianggap baik bagi perekonomian-biasanya 2%-tetapi angka ini umumnya merupakan target yang ditetapkan oleh bank sentral sebagai tujuan dan bukan angka yang dapat dicapai.

Bitcoin Halving dimaksudkan untuk melawan dampak inflasi pada Bitcoin dengan menurunkan jumlah imbalan dan mempertahankan kelangkaan. Namun, mekanisme “perlindungan” inflasi ini tidak melindungi pengguna Bitcoin dari dampak inflasi mata uang fiat yang harus dikonversikan agar dapat digunakan dalam perekonomian.

Keuntungan yang diperoleh sehubungan dengan nilai pasar mungkin menawarkan perlindungan inflasi bagi investor, tetapi hal itu tidak berlaku untuk tujuan penggunaan mata uang kripto sebagai metode pembayaran.

Permintaan

Karena pengurangan separuh jumlah Bitcoin baru yang diperkenalkan, permintaan terhadap Bitcoin baru umumnya meningkat. Hal ini dapat diketahui dengan melihat harga Bitcoin setelah peristiwa halving sebelumnya.

Berinvestasi

Bitcoin tidak dimaksudkan sebagai investasi. Ini diperkenalkan sebagai metode pembayaran yang berupaya menghilangkan kebutuhan untuk melibatkan badan pengatur atau pihak ketiga dalam transaksi.

Ini menjadi populer di kalangan investor setelah diketahui bahwa ada potensi keuntungan. Investor berdatangan ke ruang aset baru, menciptakan permintaan yang mungkin tidak diantisipasi oleh para perancang mata uang kripto.

Bagi investor, halving mencerminkan pengurangan pasokan koin baru, namun halving juga menjanjikan peningkatan nilai investasi jika dampak peristiwa tersebut tetap sama. Namun hal ini menempatkan investasi Bitcoin ke dalam ranah spekulasi karena mereka yang berinvestasi dalam mata uang kripto mengharapkan keuntungan.

Pertambangan

Penambang adalah orang-orang, kelompok, atau bisnis yang fokus pada penambangan untuk mendapatkan keuntungan. Ketika Bitcoin baru diberikan, penambang yang menerima hadiah tersebut telah memperoleh keuntungan besar di masa lalu. Karena harga Bitcoin berfluktuasi selama bertahun-tahun, hal ini tetap menjadi usaha yang menguntungkan-jika tidak, bisnis pertambangan besar tidak akan terus beroperasi.

Namun, halving akan mengurangi imbalan penambangan, sehingga usaha tersebut menjadi kurang menguntungkan setiap kali halving dilakukan jika harga tetap sama atau turun. Fasilitas pertambangan skala besar yang diperlukan agar tetap kompetitif memerlukan dana dan energi yang sangat besar.

Padahal, peralatan dan fasilitas memerlukan pemeliharaan dan orang untuk melaksanakannya. Mereka juga perlu meningkatkan kapasitas pertambangan untuk mempertahankan posisi mereka di industri.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


2 Sentimen Ini Diprediksi Bawa Angin Segar Bagi Kripto


(mkh/mkh)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *